Sejarah Singkat Perjudian Di India

Gamblers Daily Digest -

Perjudian di India memiliki masa lalu yang panjang dan menarik. Pada artikel ini, kita akan melihat undang-undang dan bagaimana hal itu mengubah perjudian di negara ini. Selain itu, kami akan meninjau undang-undang berikutnya dan mengeksplorasi apa yang legal dan tidak legal di berbagai negara bagian di India.

Pada awalnya…

Perjudian sudah ada sejak beberapa abad di India. Sudah umum bagi orang untuk bertaruh uang dengan santai di kompetisi apa pun. Tidak sampai Undang-Undang Permainan Umum tahun 1867 disahkan ketika semua kegiatan perjudian dilarang oleh Pemerintah India. Dalam dokumen itu, menjadi ilegal untuk mengoperasikan atau menggunakan rumah judi. Pada saat itu, rumah judi digambarkan sebagai rumah, tenda, ruangan, ruang, kandang, kapal, kendaraan, atau tempat. Itu menempatkan banyak pembatasan perjudian publik tetapi tidak menghentikan aktivitas perjudian.

Pada tahun 1955, Prize Competition Act menjadi undang-undang. Apa yang menjadi fokus undang-undang ini adalah ukuran hadiah uang tunai yang dimenangkan secara legal di India. Batas hukum atas hadiah uang tunai ini adalah 1.000 rupee per bulan. Kata-kata yang menggambarkan sebuah kompetisi tidak jelas dan telah mendapat kecaman berkali-kali sejak undang-undang tersebut disahkan. Di dalamnya, definisi kompetisi hadiah adalah permainan berbasis teka-teki yang membutuhkan pengaturan, penyusunan, kombinasi, atau permutasi huruf, angka, atau kata. Dikatakan, sebagian besar tidak berhasil, bahwa istilah “angka” dapat merujuk pada simbol yang ditemukan pada gulungan mesin slot. Upaya untuk menggunakan dasar undang-undang ini untuk melarang slot berbasis darat atau online telah terjadi tetapi tidak berhasil.

Undang-undang terbaru yang mulai berlaku di India yang berurusan dengan perjudian adalah Undang-Undang Teknologi Informasi tahun 2000 yang agak membingungkan. Kebingungan itu berasal dari tujuan tindakan itu dan kata-kata dari bagian tertentu. Tujuan dari UU IT adalah untuk mengisi kesenjangan dalam kegiatan perjudian yang belum tercakup oleh undang-undang tahun 1955. Ini juga untuk mengatasi perjudian internet. Namun, tidak disebutkan dalam undang-undang yang merinci bahwa itu berfokus pada transmisi pesan melalui sarana elektronik, pesan yang dianggap ofensif atau mengancam. Itu kurang lebih menggambarkan aktivitas anti-bullying daripada perjudian online. Hasil dari, kasino online di India terus jatuh di bawah area abu-abu.

Hari Ini…

Ada total 28 negara bagian dan teritori persatuan di India. Masing-masing berhak untuk mengembangkan undang-undang mereka sendiri terkait dengan kegiatan perjudian, itulah sebabnya ada perbedaan antara satu negara bagian dengan negara bagian lainnya tentang apa yang dianggap perjudian legal dan tidak. Misalnya, di negara bagian Goa, kasino legal. Namun, taruhan terorganisir dibatasi. Pengecualian adalah untuk lotere dan taruhan bersama pari di pacuan kuda. Hanya dua negara bagian lain di India yang melegalkan kasino. Mereka adalah Daman dan Sikkim. Dari negara bagian itu, Sikkim hanya memiliki dua kasino dan Goa adalah rumah bagi sepuluh. Dari yang ada di Goa, enam di antaranya berbasis darat. Empat sisanya adalah kasino terapung dengan desain yang hampir sama dengan kasino perahu sungai yang ditemukan di Amerika Serikat. Di India, pedoman untuk kasino sangat spesifik. Tempat perjudian ini hanya dapat didirikan di hotel bintang lima dari kapal lepas pantai dan memerlukan persetujuan pemerintah sebelum diluncurkan.

Judi online masih merupakan konsep baru di India. Mengingat tidak memiliki definisi yang jelas dalam undang-undang perjudian di India, perjudian online adalah jenisnya sendiri. Dengan operator kasino internet asing yang menargetkan populasi India dengan situs dalam bahasa Hindi dan menerima Rupee, masuk akal jika mereka menarik pemain India. Itu mungkin sedikit berubah sekarang karena ada lisensi perjudian online yang dikeluarkan di Sikkim. Sejauh ini, itulah satu-satunya negara bagian di India yang secara resmi mengakui potensi perjudian online. Sikkim adalah negara progresif karena mereka juga mengizinkan lotere online di mana pemain di seluruh negeri dapat berpartisipasi. Ada spekulasi bahwa keberhasilan yang dialami oleh Sikkim melalui kegiatan perjudian online mungkin akan membuka pintu untuk taruhan internet di negara bagian lain. Namun, itu lambat berkembang.

Salah satu batasan yang menghambat kemajuan dalam aktivitas perjudian di India adalah apa yang dapat dan tidak dapat dilakukan oleh kasino mapan secara online. Kasino yang beroperasi di India tidak dapat mempromosikan diri mereka sendiri secara online. Mereka tidak diizinkan memiliki situs web yang mempromosikan penawaran perjudian online seperti kasino, taruhan olahraga, atau bingo. Apa yang diizinkan, atau tidak dibatasi, adalah kasino online dari belahan dunia lain yang mempromosikan permainan dan aktivitas perjudian mereka di India. Meskipun tampaknya tidak adil bagi operator kasino India berlisensi, salahkan sifat samar dari tiga undang-undang yang mengatur perjudian di India dan area abu-abu yang menjadi masalah utama perjudian internet. Pada Januari 2020, dua negara bagian di India, Telangana dan Andhra Pradesh telah melarang perjudian online dalam segala bentuk.

Hukuman

Ada sanksi yang diberikan karena melanggar aturan. Jika seorang penjudi India mendaftar ke situs kasino lepas pantai, mereka akan dikenakan denda atau hukuman penjara hingga satu tahun penjara. Denda untuk mengoperasikan atau menggunakan rumah judi, sebagaimana diuraikan dalam Undang-Undang Perjudian Umum tahun 1867, sangat keras. Dendanya 200 rupee atau kurungan maksimal 3 bulan. Untuk mengunjungi rumah judi, dendanya adalah 100 rupee atau hingga satu bulan penjara. Bahkan dengan hukuman ini, perjudian ilegal adalah hal biasa di India. Seluruh pasar perjudian di negara ini diperkirakan bernilai lebih dari USD 60 miliar per tahun dengan sekitar setengahnya adalah taruhan legal.

Pikiran Akhir

Perjudian adalah bisnis besar di India. Sayangnya, Pemerintah India memandang perjudian sebagai masalah daripada sumber pendapatan potensial. Satu-satunya negara bagian di negara yang telah merangkul internet kemungkinan akan mengantarkan era baru perjudian di seluruh negeri jika kesuksesan yang dialami Sikkim signifikan. Sampai para pembuat undang-undang mengambil pandangan yang berbeda tentang suatu kegiatan yang tidak akan hilang dalam waktu dekat, mereka akan terus berjuang untuk mengendalikan perjudian alih-alih menggunakannya sebagai alat untuk memberi manfaat bagi rakyat India.